SIANG MAMA SEKALIAN YANG TERSAYANG

Ilustrasi Ibu-Anak (islamimadina.blogspot.com)
Ilustrasi Ibu-Anak (islamimadina.blogspot.com)

Percakapan pagi dengan mama (saya pake logat daerah saya yes)

mama: heee sepupumu mau kawinmi, lebih muda he dia dari pada kamu

me: siapa ?

mama: ada tu anaknya tantemu di labela *nama tempat*

me: oohh sa nda terlalu tau itu yang mana orangnya,, alhamdulillah kalo begitu

mama: sama polisi da mau nikah dan sebentar akad sekalian resepsinya. hii korang itu kapanmi korang kawin, di lambung terus sama yang muda. liatpi ini dia masih muda dapat polisi

me: (mulai panas) kenapa kayak buru-buru sekali dii acaranya..? n ini bulan puasa, kenapa nda sekalian habis lebaran..?

mama: maaa dorang sudah baku bawa-bawami (baca: MBA= Married by Accindent)

me: jadi ko ada ini sarankan sa begitu juga..? pergi baku bawa2 sama laki-laki..?

mama: (diam) maa nda begitu juga. tapi begitumi sekarang orang.

me: astaga maaa.. istigfar hee,,jangan gara-gara nda enak sama kata2nya orang kenapa sa belum kawin baru sa mau begitu. ya nda tau juga sih kedepan bagaimana juga rejeki ku..tapi jangan kasian diniatkan mau lewat cara begitu baru lelaki da mau nikahi kita.

mama: sa cuma main-main ji, siapa juga orang tua yang mau anaknya begitu

ini sepotong percakapan ibu dan anak. ibu yang sudah uring-uringan anaknya sudah 26 tahun belum merid (hei saya baru 26 tahun). saya belum paham dengan pola pikir musti MBA dulu baru merid.

haruskah saya buka jilbab biar dapat suami,,? haruskah saya nongkrong tiap malam di luar bukan di kamar..? haruskah saya berdua-duaan dengan laki-laki sepanjang malam (oke bahasa yang ini mulai lebai hahahaha)

Siang mama sekalian yang tersayang, jangan khawatir saya bukan penganut paham malas nikah. mari kita sama-sama bersabar, berdoa, n berusaha di jalan yang baik biar anaknya dapat suami yang terbaik (ceilehhh hahahah)

Siang mama sekalian yang tersayang, jangan lemparkan kata kamu kurang apa sih kok belum nikah,,? justru mama harusnya membela kalo anaknya sedang ditanya pertanyaan kayak gitu di acara keluarga. jangan justru ikut memojokkan kami para anak (biasanya saya diam2 g mau ngemeng sama mama kalo habis kejadia kayak gini)

Siang mama sekalian yang tersayang, saya bukan kurang berusaha bukan cuma nunggu di kamar sambil pegang remot (hahaha) saya berusaha !!,,makeup,,? koleksi udah nyaingin salon,,baju..? tu lemari 3 biiji d kamar sudah mau pecah,,muka..? hahaha yaa kita ada di level 50-50 (bwakakakak apa ini ya penyebabnya, maybe kalo ia salah ibu bapak donk *lalu di hapus dari Kartu Keluarga 😀 :D)

Siang mama sekalian yang tersayang, kalaupun si Dia belum datang. untuk saat ini saya masih sangat nyaman dengan kesendirian (ini) saya masih sangat senang travelling (98% kata orang yang sudah merid hal yang ini jadi mahal kalo sudah merid) dan saya masih sangat nyaman pulang kantor bisa cerita sama mama/bapak, bantu-bantu ngurus rumah (ini kalo ketiban rajin).

Siang mama sekalian yang tersayang, mungkin karena saya belum segitunya jago masak jadi Allah SWT belum mau ngasih anak laki-laki orang untuk di urus saya (hahahaha nangis d pojok dapur) mari sama-sama percaya bahwa Allah lebih tau apa yang terbaik buat kita semua. mari sama-sama percaya bahwa semua akan indah pada waktunya.

Siang mama sekalian yang tersayang, kata bang Tere Liye nikah itu bukan perlombaan, jika harus berlomba harusnya lomba siapa paling awet hubungan Rumah Tangganya.

Siang mama sekalian yang tersayang, saya tau mama sangat-sangat khawatir kalo nanti mama duluan di panggil Allah SWT, saya belum ada yang ngurus jadinya saya di push terus buat merid. saya tau itu karena U sayang I (fedeh). jangan khawatir, insya allah saya sudah bisa ngurus diri saya sendiri (percaya padaku).

Siang mama sekalian yang tersayang, jangan bosan-bosan yess doain saya tetap dilindungi Allah SWT  (sungkem)

 

 

 

Advertisements

Kamu Hebat *prok prok prok*

Siapa bilang nulis itu mudah..? sini saya getok kepalanya..hehe, eh nulis yang saya maksud bukan nulis A B C D d kertas ya, tapi nulis artikel,makalah,skripsi,cerita,naskah dll. Jadi gini,Barusan saya habis nerbitin berita di web yang nyedianin berita-berita update seputar olahraga, saya kebagian tugas buat bantu update. beritanya sih tinggal copas n tampilin sumbernya *ini jangan dilupa ya* nah judulnya itu yang jadi masalah tingkat dewa *buat saya khususnya*.

Bayangkan saya mulai duduk dari jam 7 lewat dikit untuk menetapkan judul artikel. Mau tau jam berapa saya publish beritanya,,? Jam 8 lewat 10 menit, sejam pemirsah. Yup Sejam CUMA untuk buat judul. Yang mau tertawa silahkeun, tapi buat saya buat judul berita itu sedikit lebih susah disbanding dengan judul curhat-curhatan *ya iyalah..menurut ngana*

Terus mulai mikir, itu yang buat berita tanpa copas full dari tempat lain hebat bener ya kumpulan kosa katanya, idenya,terus mikirin urutan tema tiap paragrafnya *why so jenius*.

Iri,iya saya iri sangat malah. Padahal sudah kepoin yang terhormat om or tante google tentang * Tips buat Judul Yang menarik* trus *Cara membuat tulisan yang baik* dan bla bla lainya, tapi tetap saja susyah.

Kemungkinan, saya belum terbiasa dengan aktivitas tulis menulis ini, jadi daftar kosa kata saya masih terbatas. Rekor terbaik saya itu pas nyusun skripsi dua tahun lalu *langsung ketahuan tuanya,,wakaakakak*. Dan waktu itu masalah masukin judul saja sudah membuat saya sempat demam. Mana dosen pembimbing saya killernya minta ampun tapi baikkkkk di akhir *nanti saya bahas di post lainya ya*

Jadi intinya jangan suka koment-koment negative yess sama tulisan orang. Kasih saran boleh tapi kalo sampai komennya menghina, menjatuhkan, ngatai orang bodohlah dan lain-lain oww bro/sister, kamu butuh piknik ato mamam racun sana. coz nulis artikel itu tidak segampang nulis koment lebay mu

Makasih Omaaaaaa

 

mama mimi
bapak n mama

Punya sepenggal kisah hari ini, barusan saya pulang kerumah buat makan siang. Nyampe rumah ditanya sama Macea “Ko Sudah makan..?” kata Ko kalo d Sulawesi itu artinya *Kamu*, terus saya jawab dong “ Belum Pemirsah, lapar berat ini..hahaha” mama bilang lagi “sebenarnya Sa masak sayur sama ikan, tapi kayaknya nda enak, Ko masak saja Mie sama Telur”

Tapi saya lagi kena sindrom malas makan Miemie..hehe, jadi saya putuskan tetap makan sayur dan ikan yang dimasak macea. Cepat-cepat buka jilbab cuci tangan trus dengan semangat 45 ambil piring,nasi,sayur sama ikan plus sambal.

Sayurnya memang rasanya sederhana ,cuma nangka dimasak air *buat yang belum pernah makan,bayangin aja rasa dan bentuknya* plus ikan panggang dimasak tomat. Tapiiiii sambalnya itu loh yang juara. Kunyah..kunyah..cocol sambalnya,,kunyah lagi, tiba-tiba kok ada yang aneh. Ternyata mama saya belum pergi ke kamarnya, masih berdiri d samping kulkas merhatiin saya makan.

Saya mulai mengurangi frekuensi kunyah telan kunyah. Trus Tanya ke macea “ kenapa Ko liat-liat saya..? Macea dengan senyumnya yang makin lebar jawab “ndaji, sa senang liatko makan” sambil jalan ke kamarnya. Saya bengong trus mikir “kenapa dia keliatan senang liat saya ngunyah..?”.

Dan sekarang di kantor saya baru berasumsi, mungkin dan sepertinya *halah bahasa apa ini..kkk* mama saya senang liat saya menghargai masakannya. Mungkin beliau pikir saya bakal nda berselera makan masakan dia *kau salah maria* hahaha,,saya suka sekali terutam sambalnya ma *hidup sambal*

Bersyukur pulang istrahat sudah dimasakkan, harusnya saya yang masak buat beliau. Trus dimasakkan paket lengkap lagi Sayur + Ikan + sambal *nikmat tuhan mana lagi yang kau dustakan*.

Jadi ingat waktu kuliah suka iri sama orang-orang yang pulang kantor atau kuliah, masakan sudah siap diatas meja atau belanga tapi tetap marah-marah ke orang tua karena nda sesuai dengan selera. Why so serius. Harusnya bersyukur orang tua masih mau masakin buat kita yang harusnya kita yang nyiapin makanan buat rang tua kita.

Makasih Omaaaaaaa *peluk jauh*

 

NB: – Ko itu artin

ya Kau

  • Oma itu artinya Mama
  • Sa itu artinya Saya
  • Macea itu artinya Mama
  • Kkkk itu artinya ketawa mak lampir saya