REVIEW OJEK ONLINE “JEKUR” KENDARI

JEKUR 1

lama engga pernah menulis di blog ini tiba-tiba hari ini entah bisikan apa yang datang saya jadi ingin isi blog karatan ini (ketawa setan di depan lepi)

mau cerita sih dikit tentang pengalaman pertama nyoba layanan jasa JEKUR KENDARI. Kalo di kota besar sonoh mah layanan ojek online ini sudah hal biasa, sering masuk berita lagi, contoh: GOJEK. Nah di di ibu kota provinsi saya ini (Kendari) layanan Ojek Online masih jadi hal asing di dengar. Kalo layanan kurir sih dari dulu sudah ada, g usahlah ya saya sebut di sini.

Bermula dari awal bulan satu 2016 eh apa akhir tahun 2015 lalu ya ? saya sempat baca di facebook, si Jekur ini ngiklan di grup jual beli gitu nawarin jasanya, cuman waktu itu belum tertarik karena apa ya kerana belum butuh *menurut ngana*.

Nanti di awal bulan dua saya whatsappan sama sepupu yang curhat musti ke Kendari coz mau meet up dengan teman ngekosnya dulu waktu di Jogja. Kebetulaan teman dia itu dokter baru yang mau praktek di RSUD Bau-Bau . Singkat cerita sepupu saya sempat ngeluh kalo Hotel tempat dia nginap jauh dari pusat kota otomatis boros di transport. Tringgg otak cemerlang saya  *uhuk* jadi ingat dulu sempat liat tuh iklan tipe-tipe Gojek.

Browsing deh ke om/tante Google nyari nomor kontak CSnya,  cuman sepupu saya engga jadi nyoba jasa Jekur ini coz dia lebih milih naek Taksi.

Nah sabtu siang saya yang lagi “me time” di Kendari  sempat bingung, dari mall mau ke toko bahan bangunan dulu ngecek cat dark in the glow terus pulang ke rumah kakak yang di Tunggala Baru *daerah lepo-Lepo*. Masalahnya jarak mall dengan toko bangunan yang saya tuju ini bikin ngehe siang-siang, engga jauh engga dekat. Mau naek taksi dekat mau jalan jauh dan jam 12 siang itu panas cuuy.

Ingatlah kalo ada Jekur ini, kenapa engga nyoba ? kan dari dulu penasaran . ok saya telpon dong ke no CS yang pertama dan ga di angkat nanti yang kedua baru ada suara wanita d ujung sana *akhirnya* . saya di Tanya posisi dimana, tujuana kemana aja *saya jelasin mau ke sini kesana dan kesitu* kata mbaknya oke harap menunggu sebentar.

Nah di sini minus awal sudah saya rasa.  nunggunya setengah jam lebih, dari memamah biak puding di Texas Chicken, melamun nikah sama Song Joong Ki, punya anak lucu macam di meja depan sana sampe ingat lupa beli Mie  dan tisu di Hypermart , si abang ojek Jekur ga muncul-muncul ujung perutnya.

Keki di liatin *perasaan saya saja* sama mas-mas di meja sebelah saya mutusin jalan ngintip diskonan Matahari sambil merapal sumpah ke mas Jekurnya. Setangah jam lewat dikit tiba-tiba ada nomor baru miscall feeling saya pasti mas ojeknya nih, telpon balik dan benar mas ojeknya minta saya turun aja ke jalan raya, ok dari pada muter lagi di parkiran.

Masnya  ada d seberang sana pas saya muncul dari pelataran mall, dan bahasa mata yang main, dia nunjuk saya- saya nunjuk dia suruh mutar tratoar dulu. Pas masnya sampe saya Tanya “Jekur kan ?” “ ia mba” sambil nyodorin helm habis itu dia ngeluarin Smartphonenya  ngutak ngatik nyaris setengah menit lebih sampe saya kira masnya  lagi chat dulu sama pacarnya nginfo posisi. ternyata oh ternyata dia pake aplikasi kek argo gitu.

Jadi kata masnya,  pertama naik kita otomatis kena biaya Rp. 2000 lalu selanjutnya kena Rp. 2.000 per Kilo Meter.  kalo singgah misalnya, kek saya yang singgah di toko bangunan biayanya lain lagi *dan saya lupa nanya masalah ini, apa hitung perjam ato gimana* yang paling penting kata masnya mereka ga akan mau lawan arus a.k.a salah jalur *ya iyalah mas saya juga gitu keles kalo bawa motor*.

Pas nyampe di rumah kakak saya  *BTN Tunggala Baru Blok paling ujungggg* dia ngeluarin Hpnya lagi dan nunjukin jumlah biaya yg harus saya bayar. Mau tau biayanya berapa Cuma Rp. 12.000 yang kalo naik taksi bisa kurang lebih Rp. 30.000 ato naik ojek putus nyambung bisa habis Rp. 20.000. yess makasih ya allah, tau aja tanggal tua isi dompet  saya menyedihkan.

Oh iya di atas motor saya sempat protes kok lama jemputnya, dia minta maaf coz mereka ternyata belum peresmian, terus tukang ojeknya masih dikit. Katanya pertengahan bulan maret 2016 ini baru resmi dibuka dan bakal ngeluarain aplikasi Jekur. Jadi kita mesannya bukan hanya lewat telpon, sms, BBM atau Line lagi tapi bisa lewat aplikasi yang bisa kita unduh. Oke deh mas, semoga ya.

Kalo ditanya kasi nilai berapa ? saya beri 7 sari skala 1-10 deh, semoga nanti bisa naiklah nilainya asal pe,ayanannya makin mantap. yang mau make jasa ini monggo.

JEKUR 2

plusnya

  • Murah (sayaa pecinta kata murah asal jangan murahan,,wakakaakk)
  • Aman (coz pas saya ke toko bangunan semua barang belanjaan saya masih sama masnya dan g ada yang kurang)
  • Helmnya engga bau (hihihi)

Minusnya

  • Jemputnya lamaaaaaa (saya ga suka menunggu)
  • ngga pake jaket resmi Jekurnya kek di iklannya (saya pecinta iklan)
  • JEKUR 3

 

 

 

 

 

 

4 thoughts on “REVIEW OJEK ONLINE “JEKUR” KENDARI

  1. Terima kasih sudah mau menggunakan jekur… alhamdulillah, driver kami saat ini sudah memiliki attribut yang lengkap dan juga sudah tersebar di kota kendari dalam jumlah banyak… insya allah, kami akan launching bulan agustus…. terima kasih sudah mau membantu memperkenalkan kami…..saran dan kritikan sangat kami butuhkan demi kebaikan bersama….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s